Google Bagikan 5 Tips Privasi Ampuh untuk Perusahaan Startup

Google Bagikan 5 Tips Privasi Ampuh untuk Perusahaan Startup

lifetrick.id – Google Bagikan 5 Tips Privasi Ampuh untuk Perusahaan Startup. Ruang lingkup dunia maya menyembunyikan salah satu bahaya yang paling menakutkan. Akhir -akhir ini, kami terus membaca tentang pelarian data yang terjadi, terutama di lembaga pemerintah negara itu.

Perlindungan data adalah masalah yang saat ini panas. Tidak hanya sehubungan dengan peraturan, konsekuensi dari data pelarian sangat fatal. Selain denda, reputasi agensi dapat terancam dan keselamatan data rahasia pengguna dapat jatuh ke tangan yang salah. Ini adalah salah satu tantangan yang dihadapi perusahaan awal yang baru.

Google berbagi resep dapur di Bali

Dalam Sesi Jaringan Inovasi Digital G20 pada 3 September kemarin, Google berkolaborasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) untuk berbagi pengetahuan dengan perusahaan awal yang dimasukkan ke dalam gerakan nasional 1000 startup E Startup Studio Indonesia.

Pada saat itu, para ahli Google Safety Engineering Center (GSEC) berkolaborasi dengan Google sehingga perusahaan baru datang untuk memberikan pelatihan dan berbagi pengalaman dan sumber daya yang berguna tentang privasi. Sesi ini melibatkan lebih dari 30 perusahaan awal dan mitra lokal di negara ini.

Google dikirimkan kepada semua perusahaan baru bahwa seluruh proses mengenai perlindungan privasi harus ditulis dari proses pengembangan awal. Anda perlu melakukan, meretas dan menyerang dunia maya tidak tahu usia atau ukuran agensi.

Menurut para ahli GSEC, ada tiga prinsip yang harus dilakukan oleh semua perusahaan untuk mempertahankan privasi data pengguna, yaitu:

  • Asuransi default: Harus ada keamanan untuk data untuk mempertahankan privasi mereka. Data Google tentu tidak dapat mengakses data.
  • Pribadi oleh Desain: Pikirkan aspek privasi dari pengembangan awal produk/layanan ketika memikirkan cara untuk tidak mengumpulkan data sensitif pengguna.
  • Anda memiliki kontrol: Ini bukan hanya masalah menghapus data, Google menawarkan energi kepada pengguna untuk menentukan siapa yang dapat mengakses data.

Nah, apa yang perlu dilakukan? Ini adalah tanggapan GSEC.

1. Minimalkan data

GSEC mengatakan perusahaan umumnya mengumpulkan data yang tidak benar -benar diperlukan untuk layanan atau produk. Oleh karena itu, saran pertama yang harus diketahui adalah awal dan perusahaan lain harus menghindari pengumpulan data yang tidak perlu.

Sebaliknya, GSEC menjelaskan bahwa perusahaan dapat menggunakan informasi kontekstual untuk memberikan lebih banyak pengalaman pribadi. Tidak hanya itu, data yang dikumpulkan juga lebih baik menjadi anonim. Selain itu, GSEC menyarankan menghapus data yang tidak lagi diperlukan.

2. Transparansi kepada pengguna

Selain mengumpulkan data yang tidak perlu, GSEC melihat kebiasaan memulai perusahaan yang membuat persyaratan layanan yang terlalu rumit untuk pengguna umum. Jadi, saran berikutnya adalah bahwa perusahaan harus memikirkan cara agar pengguna dapat melihat dan memahami layanan yang digunakan, data yang dikumpulkan dan penggunaannya.

Apa artinya? GSEC menjelaskan bahwa perusahaan baru dan perusahaan lain harus mulai berpikir tentang bagaimana perusahaan dapat memberikan transparansi, dalam arti kapan, di mana dan bagaimana perusahaan menggunakan data pengguna. Selain itu, GSEC menjelaskan bahwa perusahaan harus mempertimbangkan tiga hal:

  • Data apa yang dikumpulkan?
  • Setelah mengumpulkan data, apa yang akan terjadi pada data?
  • Bagaimana pengguna dapat memahami pilihan privasi dan pilihan mereka?

3. Tawarkan kontrol penuh pada pengguna

GSEC menyadari bahwa berbicara tentang privasi, solusinya tidak dapat dikalahkan. Dengan kata lain, setiap pengguna dan agensi memiliki preferensi privasi sendiri. Oleh karena itu, GSEC merekomendasikan agar startup ingin menawarkan kontrol dan fasilitas yang mudah digunakan untuk pengguna.

Dengan kontrol dan fasilitas ini, pengguna dapat memilih pengaturan privasi yang memadai untuk secara pribadi dan memilih data apa yang nyaman untuk dibagikan dan siapa yang dibagikan. Selain itu, GSEC juga merekomendasikan mengendalikan atau mengekspor data pengguna.

4. Enkripsi data

Untuk melindungi data, perusahaan teknologi mengenali enkripsi. GSEC mengatakan enkripsi adalah bagian penting dari perlindungan data pengguna. Enkripsi data harus dieksekusi ketika data disimpan “selama istirahat” atau “selama perjalanan”, sehingga melindungi data dari serangan yang tidak bertanggung jawab.

5. Selalu siap untuk skalabilitas

Ketika startup berkembang, ada juga semakin banyak ancaman cyber besar. Oleh karena itu, GSEC merekomendasikan anotasi data untuk menangani permintaan retensi, transfer dan pembuangan data secara efisien.

Mengapa Anotasi Data? Menurut GSEC, anotasi data memungkinkan perusahaan untuk mengotomatisasi eliminasi atau proses yang serupa tergantung pada jenis dan penggunaan data.

Itu adalah beberapa tips untuk mempertahankan privasi data untuk perusahaan baru yang disajikan oleh Google. Perlu menunjuk dan melamar perusahaan baru, di sini, sehingga mereka dapat aman dari peretasan dalam jangka panjang!

Leave a Reply

Your email address will not be published.