Kisah Miyazaki, Psikopat Asal Jepang yang Tiduri dan Mutilasi Mayat Korbannya

Kisah Miyazaki, Psikopat Asal Jepang yang Tiduri dan Mutilasi Mayat Korbannya

lifetrick.id – Kisah Miyazaki, Psikopat Asal Jepang yang Tiduri dan Mutilasi Mayat Korbannya. Ika mendengarkan kata psikopat, umumnya akan mengingatkan karakter pembunuh dari rantai yang terkandung dalam film triler atau genre horor.

Tetapi jika Anda tahu, jika psikopat Mamang benar -benar ada di dunia ini.
Salah satunya adalah Tsutomu Miyazaki.

Tsutsomu Miyazaki, seorang pembunuh berantai yang merupakan psikopat paling kejam dalam sejarah Jepang, mungkin salah satunya.

Dia memperoleh banyak nama panggilan karena tindakan kejamnya, disebut pembunuh Otaku, Dracula Miyazaki dan penasihat kecil itu.

Kejahatannya dilakukan pada 1988-1989, selama waktu itu ia membunuh 4 gadis, tetapi diduga terbunuh.
Miyazaki juga benar -benar mengalami kehidupan yang suram sejak kecil, karena dia adalah putra dari hasil hubungan ayahnya yang dilarang dengan salah satu saudara kandungnya.

Terlahir dengan kelainan di pergelangan tangan, membuat Miyazaki sering mengintimidasi di sekolah dan terbiasa hidup sendiri.

Dia juga dikenal karena perilaku abnormal sejak masa kecilnya, salah satunya memakan abu kremasi kakeknya sendiri.

Miyazaki juga cenderung bunuh diri sejak kakeknya meninggal, ini tidak lain adalah karena ia memiliki kedekatan dengan kakeknya.

Sampai dia akhirnya terlibat dalam pembunuhannya pada 1988-1989, pada waktu itu diketahui bahwa Miyazaki telah menculik setidaknya 4 gadis dari 4 hingga 7 tahun.
Yang tiba -tiba dari Miyazaki tidak berhenti di situ, membunuh korbannya dan kemudian melakukan aktivitas seksual dengan mayat.

Kemudian dia memakan salah satu tangan korbannya dan salah satu tangan lainnya menjadi objek pameran, lalu minum darahnya.

Setelah melakukan kegiatan pembunuhan, Miyazaki juga mengirim surat anonim kepada keluarga korban yang berisi rincian pembunuhannya.

Dia juga menelepon telepon kosong kepada keluarga korban.
Sampai suatu hari, kekejaman Miyazaki terungkap ketika dia hendak menculik seorang gadis di sebuah taman, sebaliknya ditangkap oleh ayah korbannya.

Selain itu, ayah gadis itu memberi tahu polisi dan segera polisi melacak keberadaan mereka.
Rumahnya ditemukan, dan ketika beberapa buku, video porno dan potongan tubuh direkam.

Dia diadili karena kejahatannya, ayah dari Miyazaki yang tahu tindakan putranya, dia juga menolak untuk membela dan, di sisi lain, melakukan bunuh diri.

Ketika dia berada di persidangan, Miyazaki menolak untuk meminta maaf atas kejahatannya, dia mengatakan dia telah membuat kebaikan.

Setelah persidangan setelah ia dijatuhi hukuman gantung dan dieksekusi pada 17 Juni 2008.

Leave a Reply

Your email address will not be published.