5 Kontroversi Elon Musk Terkait Aplikasi Twitter

5 Kontroversi Elon Musk Terkait Aplikasi Twitter

lifetrick.id – 5 Kontroversi Elon Musk Terkait Aplikasi Twitter. Siapa yang tidak mengenal Elon Musk? Presiden Tesla yang kini telah membeli hiburan berbasis web, khususnya Twitter. Ia resmi mengambil alih Twitter setelah melalui siklus panjang dengan angka fenomenal senilai US$44 miliar atau Rp682,5 triliun rupiah.

Alasan mengapa Elon membeli Twitter, katanya dengan keras, bukanlah karena uang. Dia bermaksud memberi ruang untuk percakapan yang tidak memecah banyak pertemuan. Hal itu disampaikan dalam cuitannya di ‘Dear Twitter Sponsors’ pada 27 Oktober.

Ketika Elon mulai menjadi pemilik Twitter, percakapannya mulai muncul di berbagai acara. Sebagian dari poin yang diperiksa adalah sebagai berikut.

1. Pertama kali Elon Musk mengambil alih Twitter, ia telah melakukan pemecatan lebih dari setengah dari keseluruhan karyawan

Elon telah mem-PHK pekerjanya dari 7.500 menjadi 2.700 perwakilan. Dia melakukan ini untuk memperluas keuntungan perusahaan setelah mengeluarkan banyak uang untuk pembelian Twitter.

Anehnya, setelah memberhentikan pekerjanya, Elon baru-baru ini kembali membuka peluang kerja di Twitter. Dia membuka peluang untuk merancang dan menangani posisi. Elon juga membuat proposal terakhir kepada masing-masing perwakilannya untuk bekerja lebih keras atau berhenti dan mendapatkan uang pesangon berkali-kali lipat dari kompensasi mereka.

2. Telah memiliki followers terbanyak kedua setelah Barack Obama di Twitter

Menilik situs socialblade.com, Elon Musk menempati posisi peminat terbanyak kedua setelah Barack Obama. Hal ini terjadi karena terjadi peningkatan suporter yang cukup tinggi pada bulan Oktober – November.

Bagaimanapun, seperti dikutip oleh Business Insider, sebanyak 70% pendukung Elon Musk tampaknya dikaitkan dengan rekaman palsu. Karena sebagian besar dari catatan ini adalah akun yang saat ini tidak aktif karena sudah lama tidak aktif.

3. Elon Musk membuka kembali akun Donald Trump

Rekor Donald Trump untuk selamanya ditutup oleh Twitter sejak Januari lalu. Alasannya karena akun tersebut banyak melakukan pelanggaran aturan Twitter. Hal ini juga diumumkan melalui akun Keamanan Twitter.

Namun, setelah Elon menjadi pemilik baru Twitter, dia mengumumkan bahwa akun Donald Trump dikembalikan. Melalui survei yang baru-baru ini dia lakukan melalui Twitter selama 24 jam, hasilnya 57% setuju bahwa rekor Trump akan dikembalikan. Sayangnya, setelah episode ini, Trump benar-benar belum menggunakan rekamannya sama sekali.

4. Elon Musk mengancam akan membuat smartphone apabila Apple melakukan banned terhadap Twitter

Setiap aplikasi yang masuk ke Apple Store atau Google Store merupakan aplikasi yang telah melewati persetujuan dari setiap tahapan tersebut. Twitter ada kasus khusus, yang sangat berbahaya untuk kesimpulan yang mengarah pada penghinaan dan lainnya. Jadi aplikasi ini terancam diberikan oleh dua tahap.

Kemudian, reaksi dari Elon sehubungan dengan hal ini tidak terduga. Dalam cuitannya, dia mengatakan akan membuat ponselnya sendiri dengan asumsi benar-benar diberikan. Hal ini disampaikan setelah Liz Wheeler mencuit melalui Twitter, “Orang itu membuat roket ke Mars, ponsel kecil seharusnya sederhana kan?”.

5. Membuat kebijakan tarif Twitter untuk akun bercentang biru

Twitter sekarang memiliki pendekatan lain yang akan memberikan harga biru-benar-benar melihat akun. Biaya yang harus dikeluarkan akibat rekor ini adalah $7,99,- atau sekitar Rp125.000. Negara-negara yang terkena dampak pendekatan ini termasuk AS, Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Wilayah Assembled dan India dimaksudkan sebagai negara berikutnya.

Kebetulan Elon Musk punya banyak strategi yang mengejutkan, ya. Terlepas dari kenyataan bahwa Elon baru-baru ini menjadi Kepala Twitter yang baru. Bagaimana menurut Anda? Apakah Anda setuju dengan cara yang ditempuh Elon?