Asam Folat Penting untuk Pembentukan Sel Saraf Otak Janin

Asam Folat Penting untuk Pembentukan Sel Saraf Otak Janin

lifetrick.id – Asam Folat Penting untuk Pembentukan Sel Saraf Otak Janin. Dibutuhkan perencanaan fisik dan mental yang hati-hati untuk hamil. Menghitung menyiapkan makanan dan tambahan yang harus dilahap. Salah satunya adalah asam folat yang penting untuk pergantian janin dan mencegah komplikasi kehamilan.

Dalam Parenting Class Kamis yang dikomunikasikan secara real time di Instagram @childlife.id, dr. Rizal Fitni, SpOG, pakar kebidanan dan kandungan, memaknai “Semuanya Asam Folat untuk Kehamilan”. Lihat pertunjukannya!

1. Merupakan bagian dari sintetis vitamin B

Secara umum, dipisahkan menjadi dua, yaitu makronutrien (pati, protein, dan lemak) dan mikronutrien (nutrisi dan mineral). Korosif folat merupakan mikronutrien karena sangat penting untuk nutrisi B yang diproduksi.

Kemampuannya untuk menyusun sel-sel baru, misalnya trombosit, kulit, jaringan otak, dan saraf. Menghitung organogenesis atau cara paling umum untuk membentuk organ.

“Yang paling penting adalah untuk perkembangan sel-sel saraf pikiran. Dengan cara ini, kekurangan asam folat berhubungan dengan masalah otak besar. Misalnya, kekurangan perkembangan selubung saraf ke belakang, susunan tulang belakang. tulang tengkorak, dll,” kata dr. Rizal.

2. Harus dikonsumsi sebelum dan selama hamil, bahkan saat menyusui

Sebagian besar hanya mengambil perangkat tambahan dan memeriksa diri mereka sendiri ketika mereka diumumkan hamil. Faktanya, beberapa orang menunda kunjungan ke dokter spesialis sampai trimester berikutnya, ketika efek samping dari kelemahan, mual, dan sesak napas telah mereda.

“Sejujurnya, pada trimester utama ada proses organogenesis. Cara paling umum untuk membentuk sel-sel saraf, jaringan pikiran, dan organ membutuhkan asam folat. Sudah lewat waktu untuk mengkonsumsinya pada trimester berikutnya,” masuk akal. dr. Rizal.

Dia menyarankan untuk mengonsumsi asam folat sebelum dan selama kehamilan, bahkan saat menyusui. Selain suplemen, Anda bisa makan sayuran hijau, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

3. Dosis asam folat yang tepat

Terbukti, porsi asam folat tidak bisa dikalahkan secara merata. Hal ini tergantung pada keadaan ibu hamil. Dalam keadaan biasa, 400-600 mikrogram setiap hari sudah cukup.

“Kalau ada masa lalu yang penuh dengan toksemia, persalinan tak terduga, sel telur terkutuk, siklus kelahiran tidak normal yang terputus-putus, dan mata biru, porsi yang diberikan lebih tinggi. Biasanya tergantung 1.000 mikrogram, bahkan 2.000 mikrogram,” masuk akal. dari spesialis yang berlatih di Jombang.

4. Risiko yang dihadapi jika kekurangan asam folat

Sesuai dr. Rizal, kadar asam folat yang rendah dapat meningkatkan risiko toksemia dan kerja prematur. Toksemia ditandai dengan hipertensi yang terjadi selama kehamilan yang berisiko bagi ibu dan bayi.

“Demikian pula, mata biru dan kecemasan pasca kehamilan terkait dengan rendahnya kadar asam folat selama kehamilan,” lanjutnya.

5. Meski begitu, kelebihan asam folat juga tidak baik

Apa pun yang berlimpah tidak bagus. Menghitung kelebihan asam folat. Sesuai penelitian di halaman Today’s Parent, mengonsumsi asam folat dalam jumlah berlebihan dapat menyebabkan masalah perkembangan janin, asma, ketidakseimbangan mental, dan memberi energi pada perkembangan beberapa sel penyakit.

Begitu juga dengan efek samping yang juga dirasakan oleh ibu. Asam folat yang berlebihan menyebabkan mual, kehilangan nafsu makan, kekacauan, membuat seseorang menjadi pemarah, menyebabkan gangguan istirahat, dan meninggalkan nafsu makan yang buruk, diungkapkan oleh Livestrong.

Leave a Reply

Your email address will not be published.