Ensefalopati: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan

Ensefalopati: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan

lifetrick.id – Ensefalopati: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan. Ensefalopati adalah istilah yang menggambarkan setiap penyakit yang mempengaruhi seluruh otak dan mengubah struktur atau cara kerja, dan menyebabkan perubahan fungsi mental.

Read More

Ensefalopati bukanlah penyakit tunggal, tetapi sekelompok gangguan dengan beberapa penyebab. Ini adalah masalah kesehatan yang serius yang, jika tidak, dapat menyebabkan kerusakan otak sementara atau permanen.

Terkadang ensefalopati dan ensefalitis dianggap sama. Kedengarannya mirip, tetapi mereka adalah dua kondisi yang berbeda. Pada ensefalitis, otak bengkak atau meradang. Di sisi lain, ensefalopati mengacu pada kondisi mental yang dapat terjadi karena berbagai jenis masalah kesehatan. Namun, ensefalitis dapat menyebabkan ensefalopati.

1. Jenis dan penyebab

Ini adalah beberapa jenis utama ensefalopati dan penyebabnya, yaitu:

Ensefalopati traumatis kronis: jenis ensefalopati ini terjadi ketika ada banyak trauma atau cedera otak. Pukulan atau dampak pada kepala menyebabkan kerusakan saraf pada otak. Orang ini sering ditemukan di petinju, pemain sepak bola atau tentara yang terluka oleh ledakan.
Ensefalopati glisin: Ini adalah kondisi genetik (berkurang), yang ada kadar glisin (asam amino) yang sangat tinggi di otak. Gejala biasanya muncul pada bayi segera setelah lahir.
Ensefalopati Hashimoto: Ini adalah jenis ensefalopati yang langka yang terkait dengan kondisi autoimun tiroiditis hashimoto. Dalam tiroiditis Hashimoto, sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang kelenjar tiroid, kelenjar yang bertanggung jawab untuk menghasilkan banyak hormon regulasi. Para ilmuwan tidak tahu persis bagaimana kedua kondisi tersebut terkait.
Ensefalopati Hepatik: Jenis ini adalah hasil dari penyakit hati. Ketika jantung tidak bekerja dengan benar, racun yang umumnya melepaskan hati tubuh dibiarkan menumpuk dalam darah dan, akhirnya, dapat mencapai otak.
Hipertensi Ensefalopati: Jenis ini adalah hasil dari tekanan darah yang sangat tinggi yang tidak diobati terlalu lama. Ini dapat menyebabkan otak bengkak, menyebabkan kerusakan otak dan hipertensi ensefalopati.
Ensefalopati hipoksia iskemik: Kondisi ini adalah jenis kerusakan otak yang terjadi ketika otak tidak mendapatkan oksigen yang cukup. Ini dapat menyebabkan kerusakan otak permanen atau disfungsi. Ini dapat disebabkan oleh kurangnya oksigen ke otak, seperti ketika bayi reproduksi terpapar alkohol saat berada di dalam rahim.
Ensefalopati-metabolik toksik: Ini adalah hasil dari infeksi, racun atau insufisiensi organik. Ketika elektrolit, hormon atau bahan kimia lain dalam tubuh tidak seimbang, mereka dapat mempengaruhi fungsi otak. Ini juga termasuk infeksi pada tubuh atau adanya bahan kimia beracun. Ensefalopati biasanya disembuhkan ketika ketidakseimbangan kimia yang mendasarinya dipulihkan atau infeksi/racun yang disingkirkan.
Ensefalopati Infeksi: Ensefalopati spongiform yang menular juga dikenal sebagai penyakit penjara. Prion adalah protein yang terjadi secara alami di dalam tubuh, tetapi dapat bermutasi dan menyebabkan penyakit yang secara bertahap merusak dan memperburuk otak (penyakit neurodegeneratif). Penyakit prion termasuk keausan kronis, insomnia keluarga yang fatal, penyakit Curu dan penyakit Creutzfeldt-Jakob.
Ensefalopati Urémico: Jenis ini adalah hasil dari gagal ginjal. Dipercayai bahwa ini disebabkan oleh akumulasi racun uremik dalam darah. Kondisi ini dapat menyebabkan kebingungan ringan koma.
Ensefalopati Wernicke: Juga dikenal sebagai penyakit Wernicke, kondisi ini adalah akibat dari kekurangan vitamin B1. Alkoholisme jangka panjang, asupan nutrisi yang buruk dan penyerapan makanan yang buruk dapat menyebabkan kekurangan vitamin B1. Jika ensefalopati Wernicke tidak cepat, itu dapat menyebabkan sindrom Wernicke-Korsakoff.

Ensefalopati juga dapat disebabkan oleh:

  • Infeksi bakteri atau virus.
  • Insufisiensi ginjal.
  • Cetoacidosis diabetes.
  • Gangguan Autoimun.
  • Tumor otak.
  • Paparan zat beracun seperti alkohol, cat, pelarut atau radiasi

2. Gejala

Mengutip kesehatan, gejala ensefalopati bervariasi dari orang ke orang. Gejala ensefalopati yang paling umum adalah perubahan kondisi mental, dengan masalah seperti:

  • Hilang ingatan.
  • Berkurangnya kapasitas untuk berpikir dengan jelas atau berkonsentrasi.
  • Ngantuk.
  • Perubahan kepribadian, seperti lekas marah, agresi, perilaku impulsif, atau memiliki pikiran untuk bunuh diri.

Beberapa orang mungkin juga memiliki:

  • Kedutan otot tidak disengaja.
  • Kesulitan berbicara.
  • Kesulitan untuk menelan.
  • Gerakan mata yang tidak biasa.
  • Getaran.
  • Kelemahan berotot.
  • Kejang
  • Demensia.
  • Penurunan kesadaran.

Ada beberapa pola ensefalopati yang berbeda. Beberapa orang mengalami ensefalopati akut, yang tampaknya cukup cepat dan bisa hilang. Yang lain memiliki ensefalopati kronis, yang cenderung berkembang perlahan dan tidak hilang.

Beberapa orang dengan kondisi kronis yang mendasarinya, seperti penyakit hati, kadang -kadang dapat sembuh dan kemudian mengalami episode ensefalopati yang dipicu oleh infeksi, pendarahan pada saluran pencernaan, alkohol, obat -obatan atau ketidakseimbangan elektrolitik.

Beberapa ensefalopati menyebabkan kerusakan permanen pada otak, sementara yang lain tidak. Beberapa mungkin fatal.

3. Diagnosis

Jika dokter mencurigai ensefalopati, dokter akan meminta riwayat medis dan semua obat yang digunakan. Dokter juga akan melakukan pemeriksaan fisik dan neurologis dan dapat memesan tes tambahan.

Tes tambahan yang mungkin diperlukan untuk menetapkan diagnosis ensefalopati meliputi:

  • Darah untuk menemukan bakteri, virus, racun, ketidakseimbangan hormonal atau kimia.
  • Tusukan lumbal atau keran tulang belakang. Dokter akan mengambil sampel cairan tulang belakang untuk diperiksa oleh bakteri, virus, racun atau prion.
  • Studi gambar, termasuk tomografi terkomputerisasi (TC) atau resonansi magnetik (MRI).
  • Uji electroencephalogram (EEG) untuk mengukur aktivitas listrik di otak

Hasil tes dapat membantu dokter menentukan apakah seseorang menderita ensefalopati, jenis dan penyebabnya.

4. Pengobatan

Ensefalopati yang tidak diciptakan dapat menyebabkan kerusakan otak yang memburuk atau permanen, atau kematian.

Perawatan ini meliputi pengelolaan gejala dan penghapusan penyebab yang mendasarinya, menurut sebuah laporan berjudul “Bagaimana Mengenali dan Mengobati Ensefalopati Metabolik di Unit Perawatan Neurologi Intensif” dalam Journal of India Neurology pada 2017. Misalnya, dengan Hashimoto Ensefalopati, terapi standar yang mencakup glukokortikoid dan obat imunosupresif.

Suplemen nutrisi dapat direkomendasikan untuk memperlambat kerusakan otak atau membantu mengendalikan kondisi metabolisme yang mendasarinya.

Pengobatan untuk ensefalopati traumatis kronis dapat mencakup terapi perilaku, manajemen nyeri dan pelatihan kognitif untuk meningkatkan keterampilan berpikir dan memecahkan masalah, seperti yang dilaporkan oleh Klinik Cleveland.

Kejang berulang akan dihindari oleh obat antikonvulsif.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ensefalopati yang parah dapat menyebabkan kehilangan kesadaran atau koma. Jika ini terjadi, pasien akan membutuhkan bantuan pernapasan saat pulih.

5. Pencegahan

Beberapa jenis ensefalopati dapat dicegah, sementara yang lain tidak. Sebagai contoh, jenis ensefalopati genetik tidak dapat dicegah, seperti ensefalopati glisin, tetapi ensefalopati hati dapat dicegah.

Perubahan gaya hidup tertentu dapat mengurangi risiko mengembangkan ensefalopati.

Pengaturan gaya hidup yang berguna mungkin termasuk:

  • Hindari konsumsi alkohol yang berlebihan.
  • Pengurangan paparan racun.
  • Makan makanan sehat, berolahraga secara teratur dan pertahankan berat badan yang sehat.
  • Kenali dokter secara teratur.
  • Hindari obat yang mempengaruhi sistem saraf.
  • Mengurangi risiko trauma kepala.

Jika Anda mengalami gejala ensefalopati, seperti penurunan kapasitas mental, kebingungan, penurunan koordinasi otot dan perubahan dalam penglihatan atau mata, penting untuk segera mencari bantuan medis.

Jika sebenarnya mereka mendiagnosis ensefalopati, dokter dapat merencanakan terapi untuk mengobati gejala dan mencegah lebih banyak kerusakan otak. Semakin cepat menerima perhatian medis, semakin cepat Anda akan pulih dari gangguan fungsi otak.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.