Ilmuwan Muslim Ahli Robotika, Ibnu Ismail Al Jazari

 

lifetrick.id – Ilmuwan Muslim Ahli Robotika, Ibnu Ismail Al Jazari. Sekarang robot adalah salah satu peserta perusahaan untuk kebutuhan produksi mereka. Semuanya hampir menggunakan robot. Sejauh manusia terpinggirkan oleh robot. Tidak perlu lagi mengabaikannya, robot akan mengurangi biaya karyawan menjadi lebih ringan. Namun, robot dapat bekerja dengan baik dan cepat. Jadi siapa, siapa yang menemukan sistem robotika pertama?

Ibn Ismail Al Jazari, lahir di Al Jazira, justru antara sungai Tigris dan Efrat. Nama lengkapnya adalah Badi al-Zaman Abullezz ibn Alrazz Al-Jazari. Dia tinggal di Diyar Bakir, Turki, selama abad kedua belas. Dia menemukan robot. Tidak ada keraguan tentang kerja kerasnya untuk melakukan robot.

Pada tahun 1174 hingga 1200 dan menjadi pakar teknik di Diyar Bakir, ia telah berhasil membuat program sistem humanoid. Namun, tidak lagi mudah untuk menyerah untuk menciptakan yang lebih baik, sehingga Anda dapat mengembangkan prinsip hidrolik untuk memindahkan mesin robot.

Bahkan, sesuatu yang benar -benar akan menghasilkan hasil. Cantik akan terasa. Tidak diragukan lagi, kami percaya bahwa robot berasal dari Jepang. Namun, kami tidak tahu siapa orang pertama yang menemukan robot ini!

Pada saat khalifah di zamannya, Al Jazari disuruh membuat robot yang bisa menggantikan pelayannya dengan menyediakan air wudhu untuk doa. Karena itu, ia juga berpikir lebih banyak, sehingga robot dapat diciptakan oleh khalifah.

Namun, dari berbagai rangkaian penemuan paling terkenal, ‘Gajah Gajah’. Dia berhasil menciptakan ide yang brilian, jadi dia mengeksekusi dengan indah membuat salah satu kontribusi terbesar dalam penemuannya. Oleh karena itu, ia juga berhasil mengubah panorama teknologi berabad -abad kemudian. Nama sebagai bapak robotika dunia melekat pada Al Jazari.

Robot yang dibuat oleh Al Jazari juga telah disebutkan, menggunakan bantuan hidrolik. Ada juga penemuan Al Jazari, pada waktu itu robot -robotnya duduk di atas kapal yang mengambang, untuk menghibur para tamu kerajaan dalam suasana acara perjamuan. Dan robot memainkan musik; Dua drummer, seorang kolektor harpa dan seruling.

Penemuan yang diperoleh Al Jazari harus digarisbawahi. Itu, penemuan ini bukan hanya klaim untuk menyenangkan Muslim. Namun, semua ini benar. Bahkan, telah ditulis dalam kitab al-Jazari: al-jami ‘baina al-cile wa al-amal an-nafi’ fi shina’ati al-hil. Faktanya, seorang insinyur dan sejarawan Inggris, George Soton, buku Al Jazari adalah buku terbaik di bidangnya. Dan oleh Donald Hill, pada tahun 1979 ia diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Ini juga merupakan bukti dari salah satu pencapaian terbesar bagi para ilmuwan Muslim.

Semua itu adalah bukti bahwa orang yang cerdas akan terus berpikir untuk menciptakan hal -hal yang lebih baik dan lebih baik. Apa yang dia ciptakan adalah bukti bahwa Jazari menggabungkan segalanya; Ilmu Non -Arab, Ilmu dan Kreativitas Arab. Oleh karena itu, ia berhasil menciptakan pekerjaan yang indah dengan penambahan sistem mekanik yang rumit, didukung oleh hidrolik untuk robotnya.

Buku yang dibuat olehnya telah menjadi salah satu referensi bagi para peneliti hingga saat ini. Kontennya juga menjadi yang terkaya dalam sistem informasi penting, baik dalam hal desain, manufaktur, untuk perakitan.

Reputasi Al Jazari, Anda benar -benar tidak bisa meragukan. Dia menciptakan karyanya sekitar seratus tim. Dalam perjalanannya, ia menciptakan tim yang mewarnai pengembangan dunia teknik dan mesin sejauh ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.