Apakah Osteoporosis Terjadi pada Pria dan Ketahui Faktanya

Apakah Osteoporosis Terjadi pada Pria dan Ketahui Faktanya

lifetrick.id – Apakah Osteoporosis Terjadi pada Pria dan Ketahui Faktanya. Osteoporosis adalah infeksi pada tulang yang membuat tulang menjadi permeabel. Umumnya, pertaruhan osteoporosis meningkat seiring bertambahnya usia.

Osteoporosis sering dikaitkan dengan wanita, terutama setelah menopause. Apakah pria juga mengalami osteoporosis? Berikut klarifikasinya

1. Mengenal osteoporosis

The Global Osteoporosis Establishment memaknai bahwa osteoporosis membuat tulang menjadi rapuh dan lemah. Tulang yang lebih halus pasti akan patah, terlepas dari apakah itu hanya jatuh ringan, mengi, ketukan, atau perkembangan yang tidak terduga.

Tingkat ketebalan tulang dipengaruhi oleh variabel yang berbeda, seperti faktor keturunan, makanan, bahan kimia, dan iklim. Perkembangan tulang yang buruk karena tidak adanya asupan kalsium selama masa muda dan pra-dewasa mempengaruhi kemajuan osteoporosis.

2. Apakah pria juga mengalami osteoporosis?

Organisasi Masyarakat tentang Kedewasaan berpendapat bahwa osteoporosis bukanlah penyakit yang paling banyak menyerang wanita. Meski tidak sebanyak wanita, pria juga bisa mengalami osteoporosis.

Seiring bertambahnya usia pria, pria bisa kehilangan ketebalan tulang mereka. Menurut Global Osteoporosis Establishment, 1 dari setiap 3 wanita dan 1 dari 5 pria berusia 50 tahun atau lebih berpengalaman secara keseluruhan mengalami retak karena osteoporosis.

3. Faktor risiko osteoporosis pada pria

Beberapa faktor risiko yang berhubungan dengan osteoporosis pada pria meliputi:

  • Infeksi konstan mempengaruhi ginjal, paru-paru, lambung, saluran pencernaan, termasuk tingkat kimia.
  • Penggunaan jenis obat tertentu.
  • Berkurangnya kadar testosteron.
  • Hal-hal yang disayangkan untuk dilakukan, seperti tidak adanya pekerjaan yang sebenarnya, tidak adanya asupan kalsium, merokok, dan minum koktail.
  • Memperluas usia.

4. Pria memiliki massa tulang lebih besar daripada wanita

Tulang terus mengalami perubahan dimana tulang yang lama akan tergantikan dengan tulang yang baru. Sebagai seorang anak, lebih banyak tulang baru yang dikirim daripada tulang lama yang digantikan.

Karena NIH Osteoporosis dan Penyakit Tulang Terkait masuk akal, sebagian besar, perkembangan tulang mencapai puncaknya pada usia 30 tahun. Pada usia itu, pria umumnya mengumpulkan lebih banyak massa tulang daripada wanita. Setelah usia itu, berapa banyak tulang yang musnah lebih cepat daripada perkembangan tulang baru sehingga ketebalan tulang mulai berkurang.

5. Osteoporosis pada pria terjadi lebih lambat

Pria memiliki tulang yang lebih besar dan lebih panjang, sehingga mereka memiliki massa tulang yang lebih besar daripada wanita. The NIH Osteoporosis dan Penyakit Tulang Terkait masuk akal bahwa pria di usia 50-an tidak kehilangan massa tulang secepat wanita. Namun, pada usia 65 atau 70 tahun, laju penurunan massa tulang di antara orang-orang berubah menjadi sesuatu yang sangat mirip. Kemalangan tulang yang tidak perlu membuat tulang lebih rapuh, membuatnya lebih cenderung retak.

The American Foundation of Family Doctors juga menjelaskan bahwa karena laki-laki memiliki massa tulang yang lebih besar, mereka biasanya mengalami retak terkait osteoporosis 10 tahun kemudian daripada wanita. Setelah sekitar 75 tahun, tingkat retak pinggul meningkat. Setelah retak pinggul, tingkat kesuraman dan kematian lebih tinggi daripada wanita. Tingkat kematian yang diperluas mungkin karena usia yang lebih mapan saat retak dan adanya komorbiditas.

Osteoporosis bisa dialami oleh semua kalangan. Pria memiliki tulang yang lebih besar dan lebih panjang, sehingga mereka memiliki massa tulang yang lebih menonjol daripada wanita. Dengan demikian, pertaruhan osteoporosis pria lebih lambat daripada wanita.

Leave a Reply

Your email address will not be published.