Faktor Keagamaan dalam Gangguan Mental Ini Penjelasannya

Faktor Keagamaan dalam Gangguan Mental Ini Penjelasannya

lifetrick.id – Faktor Keagamaan dalam Gangguan Mental Ini Penjelasannya. Mungkin dia telah mendengar komentar yang mengasosiasikan kurangnya rasa terima kasih sebagai penyebab masalah kesehatan mental dalam kehidupan sehari -hari. Komentar tersebut tidak dibenarkan oleh para ahli kesehatan mental karena stigma pasien atau yang selamat dapat memburuk.

Meski begitu, beberapa penelitian menemukan hasil yang menarik pada faktor agama pada gangguan bipolar. Misalnya, seseorang yang memiliki peningkatan agama dianggap sebagai gejala mania atau hipomania pada gangguan bipolar. Ini mengacu pada penelitian yang berjudul “Obsesi Seksual dan Agama dalam kaitannya dengan ide bunuh diri dalam gangguan bipolar” dalam Journal of Bunuh Diri dan Potensi Perilaku Mematikan pada 2019.

Peningkatan minat dan fokus pada agama ini tidak selalu unik untuk gangguan bipolar, karena gejalanya juga terkait dengan skizofrenia, skizofektif dan gangguan psikotik lainnya.

1. Contoh kasus

Peningkatan religiusitas dapat terjadi dalam beberapa cara, termasuk tindakan yang lebih lembut dan tidak semua menunjukkan psikosis. Kasus berikut menggunakan pasien hipotesis:

  • Ian tumbuh dalam keluarga Kristen tetapi berhenti pergi ke gereja ketika dia masih remaja. Setelah gejala bipolar muncul, itu mulai pergi ke lebih dari satu layanan per minggu. Ian bergabung dengan kelompok belajar, sukarelawan dan mencari nasihat agama dari imam.
  • Ika tidak pernah menghadiri acara keagamaan apa pun dalam hidupnya. Namun, ketika dia memiliki gejala penyakit mental dan didiagnosis menderita skizofrenia, dia mulai berbicara dengan teman -temannya tentang Tuhan. Bacalah juga Buku Suci juga dan akhirnya merangkul agama.
  • Nina, seorang Muslim yang mematuhi sepanjang hidupnya, ketika dia mulai menyebutkan gangguan skizofektif, mulai mempertanyakan kelayakannya kepada Tuhan dan memiliki pemikiran bunuh diri.
  • Didi, yang memiliki gangguan bipolar, mulai lebih fokus pada keyakinan agamanya ketika gejala bipolar muncul. Didi merasa bahwa dia bisa membantu di masa -masa sulitnya.
  • Dilaporkan oleh Mind Mind, diagnosis kasus Nina dapat ditentukan bahwa ia memiliki delusi agama. Namun, dalam kasus Ian dan Ika, psikiater mungkin merasa bahwa diagnosis delusi agama terlalu dini untuk diberikan. Sementara dalam kasus Didi, keyakinannya tampaknya merupakan dukungan alih -alih masalah.

Psikiater Harold G. Koenig dalam ulasannya tentang sastra berjudul “Agama, Spiritualitas dan Gangguan Psikotik” di Arsip Majalah Psikiatri Klinis pada tahun 2007 mengatakan bahwa sekitar sepertiga psikosis memiliki delusi agama. Namun, tidak semua pengalaman religius adalah bentuk psikotik.

Beberapa pendekatan spiritual mungkin bermanfaat bagi pasien, tetapi delusi agama yang tampaknya tidak segera memerlukan pengamatan yang cermat terhadap dokter yang bertanggung jawab.

2. Mengenal delusi agama

Delusi didefinisikan sebagai keyakinan palsu yang sangat dapat diandalkan. Ada beberapa jenis delusi, yang meliputi delusi paranoid, delusi referensi, delusi keagungan, delusi kecemburuan dan lainnya. Dua dari mereka dapat mengekspresikan diri pasien dalam konteks agama, seperti:

  • Paranoid religius Delusi: “Iblis menatap saya, melanjutkan saya, menunggu untuk menghukum saya jika saya melakukan sesuatu yang tidak saya sukai” atau “jika saya menggunakan sepatu, Tuhan akan membakarnya untuk menghukum saya. Jadi saya harus bertelanjang kaki kaki saya kaki saya setiap kaki waktu. ” Halusinasi auditif juga sering dikaitkan dengan paranoid agama.
  • Delusi keagungan agama: “Tuhan telah membesarkan saya kepada orang normal. Dia mengatakan bahwa saya tidak membutuhkan bantuan, tanpa obat.” Bisa juga, “Aku akan pergi ke surga dan kalian semua akan pergi ke neraka” atau “Aku adalah Kristus yang dilahirkan kembali.”

3. Hasil penelitian tentang delusi keagamaan

Sebuah studi di International Journal of Social Psychiatry 2015 melakukan analisis target 55 publikasi global untuk menemukan hubungan antara delusi agama dan halusinasi agama.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa delusi dan halusinasi umumnya dalam beberapa penyakit mental, meskipun prevalensi bervariasi sesuai dengan waktu, tempat dan religiusitas pribadi.

Sementara itu, di Amerika Serikat, sebuah penelitian yang diterbitkan di Psychiatry Research Magazine pada tahun 2001 menemukan bahwa tingkat partisipasi agama memprediksi keparahan delusi agama. Studi ini membandingkan pengalaman orang -orang Kristen, dengan hasil yang menunjukkan bahwa Protestan lebih cenderung mengalami delusi agama daripada umat Katolik Roma yang patuh.

Untuk gangguan mental skizofrenia, penelitian ini berjudul “Delusi agama pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan skizofrenia” dalam psikiatri sosial dan majalah epidemiologi psikiatris pada tahun 2022 melaporkan hubungan yang lebih tinggi antara keyakinan agama dan keagamaan agama, yang dialami oleh skizofrenia.

Selain itu, sebuah penelitian yang berjudul “Deluste Phenomenology dan HalkiSinasi dalam Skizofrenia untuk Keyakinan Agama” dalam Majalah Kesehatan Mental, Agama dan Budaya pada 2010 terhadap pasien Muslim di Pakistan menemukan bahwa banyak pasien yang lebih religius mungkin akan mengalami agama yang lebih besar. Studi ini juga melaporkan bahwa pasien juga mendengarkan suara “agen” paranormal.

Harold G. Psikiater Koenig juga melengkapi studi ini, yaitu:

4. Perbedaan antara keyakinan agama dan delusi agama

Banyak pasien dengan gangguan psikotik menganggap keyakinan spiritual sebagai mekanisme koping yang penting. Bagi mereka yang tidak mengalami delusi, keyakinan agama dan kegiatan karena mekanisme koping dianggap bermanfaat bagi penyakit secara umum, merujuk pada penelitian dalam Journal of Supporttive Oncology pada 2012.

Sebaliknya, memiliki delusi agama diketahui terkait dengan pengembangan penyakit hasil yang lebih serius dan buruk. Sebagai contoh, penelitian di India Jurnal Kedokteran Psikologis pada tahun 2014 menunjukkan bahwa pasien dengan delusi agama memiliki gejala psikotik yang lebih serius dan bahwa riwayat penyakit lebih lama.

Oleh karena itu, penting bahwa dokter menyadari perbedaan antara kedua kasus tersebut. Dokter harus memasukkan agama yang diadopsi oleh pasien dalam realisasi evaluasi yang komprehensif dan berhati -hatilah untuk membedakan antara kepercayaan agama yang kuat dan delusi agama.

5. Sanggahan dan catatan

Berlawanan dengan beberapa temuan yang dijelaskan di atas, meta -analisis dalam Jurnal Internasional Psikiatri Sosial 2015 yang dilakukan pada pasien dengan skizofrenia di Lithuania menyimpulkan bahwa religiusitas tidak secara langsung mempengaruhi konten agama delusi. Namun, ini masih membutuhkan lebih banyak studi.

Selain penelitian yang tidak selalu memperkuat hasil penelitian sebelumnya, dengan temuan sejauh ini kita dapat menemukan citra tentang bagaimana faktor -faktor agama terkait dengan masalah kesehatan mental.

Jika ada yang dapat disetujui, orang yang merawat pasien dengan psikosis harus peka terhadap keyakinan agama non -felus pasien. Baik dalam membedakan pasien selama delusi agama dan cara menggunakannya untuk membantu pemulihan pasien.

Leave a Reply

Your email address will not be published.